Selamat Datang Saudara! Sugeng Rawuh Para Sedulur!

Halo saudara-saudara di seluruh dunia, namaku Andi Suroso. Yah, dari namanya pastilah aku orang Jawa dan itu emang bener. Aku asli Jawa tinggal di Solo, Jawa Tengah. Kalau denger nama Solo pastilah kental dengan yang namanya bahasa Jawa. Nah, di sini aku ingin membagi pengetahuanku tentang bahasa Jawa sebagai bahasa ibu yang perlu kita lestarikan selain bahasa nasional saya dan saudara-saudara.

Versi Jawa:
Halo para sedulur sak donya, jenengku Andi Surasa. Ya, nek disawang saka jenenge mesti aku wong Jawa, iku pancen bener. Aku asline Solo ana ing provinsi Jawa Tengah. Nek sedulur ngrungokne tembung Solo mesti isih kenthel karo sing jenenge basa Jawa. Dadi, aku ning kene, pengin mbagi pengetahuanku bab basa Jawa sing kudu awake dhewe kabeh kudu nguri-uri kajaba basa nasional ku lan sedulur kabeh.

Aku bukan orang ahli sastra Jawa, tapi aku hanya ingin membagi apa yang aku praktikkan sehari-hari.

Yang pengin koment silakan lah, isi di kotak koment.

Contoh Terjemahan Bahasa Jawa Ke Indonesia (bag.1)

Sugeng rawuh dulur,

Kali ini saya ingin mencoba menerjemahkan kalimat dari bahasa Jawa ke bahasa Indonesia. Petikan kalimat ini saya ambil dari Solopos.com. Silakan jika ada dari Anda yang menemukan keganjilan atau kesalahan dalam penerjemahan ini bisa mengkoreksi melalui kotak komentar.

Tekan omahe randha kembang kuwi atiku kaya dijedorne lawang. Nalika randha kembang kuwi mbukak lawang ora bisa dak ampet kagetku nalika aku nyawang raine,”Esti!” pambengokku terus bubar kuwi aku ora mangerteni maneh ana kadadeyan apa. Ngerti-ngerti aku wis ana ngomah lan dirubung sedulur-sedulurku.

“Le, nyatane meneng-meneng kowe luwih nakal timbang, Mas Bas,” ngendikane Mas Kun. ”Dhik Esti, randha kembang kuwi, crita akeh babagan biyen sesambungan karo awakmu ananging wong tuwane ora setuju. Terus kowe nekad nganti Dhik Esti duwe anak siji ora ana bapake. Tibake bapake ya kowe kuwi. Sesambungane Dhik Esti karo Mas Bas kuwi tibake mung sandiwara kanggo mancing tanggung jawabmu sawise Dhik Esti mangerteni manawa Mas Bas kuwi masmu ipe. Saiki gelem ora gelem kowe dak rabekke karo Esti,” ngendikane Mas Kun.

Terjemahannya kurang lebih seperti ini:

Tiba di rumah janda kembang itu hatiku seperti dibenturkan pintu. Ketika janda kembang itu membuka pintu tidak bisa aku tahan kagetku ketika aku menatap wajahnya, "Esti!" teriakku kemudian setelah itu aku tidak tahu lagi ada kejadian apa. tahu-tahu aku sudah ada di tumah dan dikelilingi saudara-saudaraku.

"Nak, kenyataannya diam-diam kamu lebih nakal daripada Mas Bas, " ujar Mas Kun. " Dik Esti, janda kembang itu, cerita banyak tentang dulu hubungan dengan kamu tapi orang tuanya tidak seutju. Kemudian kamu nekat hingga Dik Esti mempunyai anak satu tidak memiliki bapak. Ternyata bapaknya ya kamu itu. Hubungan Dhik Esti dengan Mas Bas itu ternyata hanya sandiwara untuk memancing tanggung jawabmu setelah mengetahui bahwa Mas Bas itu kaka iparmu. Sekarang mau tidak mau kamu aku nikahkan dengan Esti," ujar Mas Kun.
Dari kutipan cerita di atas Anda dapat sekalian belajar kosakata bahasa jawa ngoko seperti di bawah:
1. Tekan = tiba, sampai
2. Omah = Rumah
3. Randha = janda
4. Kembang = bunga, kembang
5. Kuwi = itu
6. Ati = hati
7. Kaya = seperti
8. Dijedorne = dibenturkan
9. Lawang = pintu
10. Nalika = ketika, saat
11. Mbukak = membuka (pasifnya 'dibukak')
12. Ora = tidak
13. Bisa = bisa (dalam percakapan lisan biasa diucapkan dengan 'isa')
14. Crita = bercerita
15. Akeh = banyak
16. Babagan = hal, tentang, mengenai
17. Ampet = tahan
18. Kaget = kaget, terkejut
19. Aku = aku, saya
20. Nyawang = melihat, menatap
21. Rai = wajah
22. Pambengokku = Teriakku (kata dasarnya 'bengok' berarti teriak)
23. Terus = kemudian, lalu, terus
24. Bubar = setelah, bubar, selesai (tergantung konteks kalimatnya)
25. Mangerteni = mengetahui
26. Maneh = lagi
27. Ana = ada
28. Kadadeyan = kejadian
29. Apa = apa
30. Ngerti = tahu, ngerti
31. Wis = sudah, telah
32. Dirubung = dikelilingi
33. Sedulur = saudara
34. Le = panggilan untuk anak laki-laki (thole)
35. Meneng = diam
36. Kowe = kamu
37. Luwih = lebih
38. Nakal = nakal, bengal
39. Ketimbang = daripada, ketimbang
40. Ngendika = ngomomg, berujar (ini adalah bahasa jawa halus untuk 'ngomong')
41. Mas = kakak laki-laki
42. Biyen = dulu, dahulu
43. Sesambungan = hubungan
44. Karo = dengan
45. Awakmu = kamu
46. Ananging = tetapi (bisa juga 'nanging')
47. Wong = orang
48. Tuwa = tua
49. Nekad = nekat
50. Nganti = hingga, sampai
51. Duwe = punya
52. Anak = anak, putra
53. Siji = satu
54. Tibake = ternyata
55. Kanggo = untuk
56. Sawise = sesudah, setelah
57. Mas ipe = kakak ipar laki-laki
58. Saiki = sekarang
59. Gelem = mau
60. Rabi = nikah, kawin (dak rabekke = aku nikahkan)


Demikian untuk sharing kali ini semoga bermanfaat untuk dulur-dulur semua.

Matur nuwun


Terima kasih untuk solopos.com yang telah menerbitkan kolom khusus bahasa Jawa yang salah satunya saya kutip di blog ini.


0 comments:

Post a Comment