Contoh Percakapan Dalam Bahasa Jawa

Wah, sudah lama ni saya tidak update posting di blog ini karena kesibukan di luar online. Sebelumnya saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri / Sugeng Riyadi 1433 H untuk sedulur-sedulur muslim semua di seluruh dunia walaupun sudah terlambat beberapa hari heheheehhe :).

Ok lanjut...

Kali ini saya ingin menulis beberapa contoh percakapan dalam bahasa Jawa.

A : Piye Kabare? (Apa kabar?)
B : Apik. Hla kowe piye? (Baik. Lha kamu bagaimana?)
A : Aku ya apik. Wah, wis suwe ora ketemu ki. Kangen rasane karo kanca. ( Aku juga baik. Wah, sudah lama tidak ketemu nih. Kangen rasanya sama teman).
B : Saiki kowe wis nyambut gawe apa durung? (Sekarang kamu sudah kerja apa belum?)
A : Aku durung nyambut gawe isih nganggur. Hla kowe piye? (Aku belum kerja masih nganggur. Lha kamu bagaimana?)
B : Alhamdulillah, aku wis oleh gawean. Ya wis ayo mangan bareng ning warung mi ayam kae. Tak traktir tenang wae.(Alhamdulillah, aku sudah dapat kerja. Ya udah makan bareng di warung mi ayam itu yuk.Aku traktir tenang saja)
A : Ayo. (Ayo)

Itulah sedikit percakapan dalam bahasa Jawa. Nanti InsyaAllah ada lanjutannya. :)
4 Komentar untuk "Contoh Percakapan Dalam Bahasa Jawa"

Salam, Mas Andi Suroso...

tambah lagi dong percakapan bahasa Jawa nya...sy orang Sunda yg sedang belajar bahasa Jawa (serius ingin bisa!) hee,,,tp bingung dgn kosakata nya,,, insyllh bsok2 tak beli kamus b.jawa..

btw, thanks artikel nya sgt membantu~ :)

Salam Mbak Dini Susanti,

Makasih atas kunjungannya ke blog ini. Soal masukannya terima kasih banget ya...itu memicu saya untuk membuat tulisan yang lebih bermanfaat lagi. Matur Nuwun :)

Salam Mas Andi,

Makasih kerna ngajarin jawa sama aku, aku dari Malaysia, nyoba sinau basa jawa tengah, untuk post yang kali ini mas Andi tidak membeda-bedakan aksara jawane, contoh, sama ada bold atau miring atau biasa sebutannya, jadi aku keliru untuk membaca perbualan yang mas Andi sediakan. Makasih :)

Salam Mas King RaFaad, terima kasih telah berkunjung di blog saya :). Ok,, matur nuwun atas sarannya Mas, saya memang mendapatkan kesulitan dalam perkara penulisan. Saya memakai kaidah penulisan Jawa Mataraman yaitu dialek Surakarta dan Jogja. Lain kali, saya akan perbarui tata cara membacanya. Matur Nuwun :)

Back To Top